Oleh : Asep Supianudin* Judul tulisan ini mengandung dua unsur utama, yaitu iduladha dan linguistik. Dua unsur ini sengaja diperhadapkan